Penerimaan SIMAK UI 2018

Penerimaan SIMAK UI 2018

 

Penerimaan SIMAK UI 2018

Salah satu jalan masuk Universitas Indonesia adalah melalui jalur mandiri SIMAK UI. Nah, nggak semua program studi dibuka pada penerimaan SIMAK UI 2018. Cek jurusan apa saja yang bisa dimasuki melalui SIMAK UI  plus informasi daya tampung serta keketatan persaingannya. Simak juga berbagai info penting seputar SIMAK UI sebagai bekal menembus kampus kuning tersebut.

 

As we’ve mntioned before, penerimaan SIMAK UI 2018 merupakan jalur seleksi mandiri untuk masuk Universitas Indonesia. Namun BUKAN untuk masuk S1 reguler. Program yang ditawarkan pada SIMAK adalah vokasi dan S1 Pararel. Ada juga jalur SIMAK khusus untuk program Kelas Internasional.

 

Dari segi materi kuliah dan gelar, S1 pararel/non-reguler sebenarnya sama saja dengan S1 reguler. Bedanya, di S1 pararel usia dan kelulusan mahasiswanya nggak dibatasi, sedangkan S1 reguler hanya untuk lulusan tahun 2018, 2017, dan 2016. Proses seleksi dan biaya kuliahnya juga berbeda.

 

Kelas Internasional (KI) merupakan program S1 UI yang bekerja sama dengan kampus di luar negeri. Nantinya, mahasiswa akan menjalani sebagian masa perkuliahan di UI dan sebagian lagi di luar negeri. Nicholas Sean adalah salah satu mahasiswa Kelas Internasional Kedokteran UI.

 

 

Biaya kuliah Vokasi UI untuk mahasiswa baru 2018 adalah uang pendaftaran 9.5 juta dan Biaya Operasional Pendidikan sebesar 8 juta per semester. Sedangkan untuk S1 Pararel dan Kelas Internasional biaya kuliah bervariasi berdasarkan program studi.

 

Untuk peserta SIMAK Kelas Internasional harus menyertakan sertifikat TOEFL/IELTS. Jenis TOEFL yang diakui adalah yang disertifikasi ETS (PBT skor minimal 500/iBT skor mininimal 61/CBT skor min.173) atau IELTS dengan skor minimum 5.5. Berikut ini adalah program studi yang bisa dipilih dengan jalur penerimaan SIMAK UI 2018 beserta daya tampung dan keketatan persaingan.

 

 

Program studi Vokasi pada SIMAK UI 2018

 

  1. Perumahsakitan

    Peminat 2017 : 443

    Keketatan 2017 : 7.44%

    Daya tampung 2018 : 25

 

  1. Fisioterapi

    Peminat 2017 : 515

    Keketatan 2017 : 4.66%

    Daya tampung 2018 : 10

 

  1. Okupasi Terapi

    Peminat 2017 : 339

    Keketatan 2017 : 9.43%

    Daya tampung 2018 : 10

 

  1. Akuntansi

    Peminat 2017 : 1291

    Keketatan 2017 : 1.78%

    Daya tampung 2018 : 25

 

  1. Manajemen Informasi dan Dokumen

    Peminat 2017 : 522

    Keketatan 2017 : 4.78%

    Daya tampung 2018 : 18

 

  1. Komunikasi

    Peminat 2017 : 2213

    Keketatan 2017 : 3.66%

    Daya tampung 2018 : 54

 

  1. Administrasi Asuransi dan Aktuaria

    Peminat 2017 : 408

    Keketatan 2017 : 5.88%

    Daya tampung 2018 : 18

 

  1. Administrasi Keuangan dan Perbankan

    Peminat 2017 : 1128

    Keketatan 2017 : 1.41%

    Daya tampung 2018 : 20

 

  1. Adminitrasi Perkantoran dan Sekretaris

    Peminat 2017 : 629

    Keketatan 2017 : 4.13%

    Daya tampung 2018 : 20

 

  1. Administrasi Perpajakan

    Peminat 2017 : 1269

    Keketatan 2017 : 1.02%

    Daya tampung 2018 : 20

 

  1. Pariwisata

    Peminat 2017 : 993

    Keketatan 2017 : 3.32%

    Daya tampung 2018 : 20

 

Program Studi S1 Pararel pada SIMAK UI 2018

 

  1. Matematika

    Peminat 2017 : 878

    Keketatan 2017 : 3.41%

    Daya tampung 2018: 20

 

  1. Fisika

    Peminat 2017 : 479

    Keketatan 2017 : 6.47%

    Daya tampung 2018 : 20

 

  1. Biologi

    Peminat 2017 : 876

    Keketatan 2017 : 3.42%

    Daya tampung 2018 : 28

 

  1. Geografi

    Peminat 2017 : 593

    Keketatan 2017 : 5.39%

    Daya tampung 2018 : 24

 

  1. Kimia

    Peminat 2017 : 651

    Keketatan 2017 : 4.76%

    Daya tampung 2018 : 26

 

  1. Teknik Industri

    Peminat 2017 : 2017

    Keketatan 2017 : 1.58%

    Daya tampung 2018 : 18

 

  1. Teknik Metalurgi dan Material  

    Peminat 2017 : 1318

    Keketatan 2017 : 2.35%

    Daya tampung 2018 : 19

 

  1. Teknik Sipil   

    Peminat 2017 : 1618

    Keketatan 2017 : 1.73%

    Daya tampung 2018 : 18

 

  1. Teknik Mesin

    Peminat 2017 : 965

    Keketatan 2017 : 2.69%

    Daya tampung 2018 : 18

 

  1. Teknik Kimia

    Peminat 2017 : 935

    Keketatan 2017 : 2.67%

    Daya tampung 2018 : 17

 

  1. Arsitektur

    Peminat 2017 : 1072

    Keketatan 2017 : 1.58%

    Daya tampung 2018 : 7

 

  1. Teknik Elektro

    Peminat 2017 : 968

    Keketatan 2017 : 3.09%

    Daya tampung 2018 : 17

 

  1. Ilmu Hukum

    Peminat 2017 : 3966

    Keketatan 2017 : 2.14%

    Daya tampung 2018 : 50

 

  1. Akuntansi

    Peminat 2017 : 1411

    Keketatan 2017 : 0.56%

    Daya tampung 2018:7

 

  1. Ilmu Perpustakaan

    Peminat 2017 : 607

    Keketatan 2017 : 2.47%

    Daya tampung 2018 : 7

 

  1. Sastra Cina

    Peminat 2017 : 206

    Keketatan 2017 : 7.76%

    Daya tampung 2018 : 7

 

  1. Sastra Arab

    Peminat 2017 : 281

    Keketatan 2017 : 6.04%

    Daya tampung 2018 : 7

 

  1. Sastra Jepang

    Peminat 2017 : 452

    Keketatan 2017 : 3.31%

    Daya tampung 2018 : 7

 

  1. Sastra Inggris

    Peminat 2017 : 1180

    Keketatan 2017 : 1.44%

    Daya tampung 2018 : 7

 

  1. Sastra Perancis

    Peminat 2017 : 413

    Keketatan 2017 : 4.11%

    Daya tampung 2018 : 7

 

  1. Sastra Jerman

    Peminat 2017 : 443

    Keketatan 2017 : 3.61%

    Daya tampung 2018 : 7

 

  1. Sastra Belanda

    Peminat 2017 : 357

    Keketatan 2017 : 4.48%

    Daya tampung 2018 : 7

 

  1. Bahasa dan Kebudayaan Korea

    Peminat 2017 : 466

    Keketatan 2017 : 3.43%

    Daya tampung 2018 : 7

 

  1. Psikologi

    Peminat 2017: 3656

    Keketatan 2017 : 1.42%

    Daya tampung 2018 : 40

 

  1. Ilmu Komunikasi

    Peminat 2017 : 3052

    Keketatan 2017 : 0.39%

    Daya tampung 2018 : 10

 

  1. Sistem Informasi

    Peminat 2017 : 1552

    Keketatan 2017 : 1.35%

    Daya tampung 2018 : 10

 

  1. Ilmu Komputer

    Peminat 2017:1266

    Keketatan 2017:2.29%

    Daya tampung 2018:23

 

  1. Farmasi

    Peminat 2017 : 1246

    Keketatan 2017 : 2.40%

    Daya tampung 2018 : 26

 

  1. Ilmu Administrasi Fiskal

    Peminat 2017 : 1618

    Keketatan 2017 : 1.23%

    Daya tampung 2018 : 16

 

  1. Ilmu Administrasi Negara

    Peminat 2017 : 1853

    Keketatan 2017 : 1.18%

    Daya tampung 2018 : 14

 

  1. Ilmu Administrasi Niaga

    Peminat 2017 : 1799

    Keketatan 2017 : 1.27%

    Daya tampung 2018 : 14

 

Program Studi S1 Kelas Internasional pada SIMAK UI 2018

 

  1. Pendidikan Dokter

    Peminat 2017 : 491

    Keketatan 2017 : 8.75%

    Daya tampung 2018 : 36

 

  1. Teknik Metalurgi

    Peminat 2017 : 18

    Keketatan 2017 : 66.66%

    Daya tampung 2018 : 9

 

  1. Teknik Kimia

    Peminat 2017 : 42

    Keketatan 2017 : 69.04%

    Daya tampung 2018 : 12

 

  1. Teknik Sipil

    Peminat 2017 : 42

    Keketatan 2017: 57.14%

    Daya tampung 2018 : 9

 

  1. Teknik Mesin

    Peminat 2017 : 57

    Keketatan 2017 : 57.89%

    Daya tampung 2018 : 9

 

  1. Teknik Elektro

    Peminat 2017 : 35

    Keketatan 2017 : 65.71%

    Daya tampung 2018 : 9

 

  1. Arsitektur

    Peminat 2017 : 65

    Keketatan 2017 : 44.61%

    Daya tampung 2018 : 9

 

  1. Teknik Industri

    Peminat 2017 : 84

    Keketatan 2017 : 45.23%

    Daya tampung 2018 : 12

 

  1. Ilmu Hukum

    Peminat 2017 : 169

    Keketatan 2017 : 21.89%

    Daya tampung 2018 : 30

 

  1. Ilmu Ekonomi (single dan double degree)

    Peminat 2017 : 32

    Keketatan 2017 : 59.37%

    Daya tampung 2018 : Masing-masing program 9

 

  1. Manajemen (single dan double degree)

    Peminat 2017 : 191

    Keketatan 2017 : 25.13%

    Daya tampung 2018 : 21 (single) 18 (double)

 

  1. Akuntansi (single dan double degree)

    Peminat 2017 : 89

    Keketatan 2017 : 47.19%

    Daya tampung 2018 : 20 (single), 13 (double)

 

  1. Psikologi

    Peminat 2017 : 80

    Keketatan 2017 : 33.75%

    Daya tampung 2018 : 24

 

  1. Ilmu Komunikasi

    Peminat 2017 : 113

    Keketatan 2017 : 24.77%

    Daya tampung 2018 : 24

 

  1. Ilmu Komputer

    Peminat 2017 : 58

    Keketatan 2017 : 29.31%

    Daya tampung 2018 : 8

 

Salah satu persiapan yang dilakukan untuk menghadapi SIMAK UI adalah dengan belajar dan latihan dari soal-soal SIMAK sebelumnya. Kamu bisa unduh contoh soal SIMAK UI disini.

 

 

Informasi lebih lanjut mengenai Pelatihan TPA Bappenas & UI
KLIK SEKARANG

Lokasi Pusat Pelatihan TPA

 

Penerimaan SIMAK UI 2018

 

Posted in Pelatihan TPA Bappenas | Tagged , , , , , , | Leave a comment

Pendaftaran TPA OTO Bappenas

Pendaftaran TPA OTO Bappenas

Pendaftaran TPA OTO Bappenas

Pendaftaran TPA OTO Bappenas – TPA adalah singkatan dari Tes Potensi Akademik. Tes ini digunakan sebagai alat seleksi bermacam-macam kebutuhan seperti program beasiswa, penerimaan mahasiswa baru jenjang S2 dan S3, melamar pekerjaan, kenaikan pangkat hingga promosi jabatan. Penyelenggara tes ini adalah Bappenas melalui Unit Pelayanan Tes Potensi Akademik (UPP-TPA). Tes ini dirancang untuk mengukur potensi intelektual seseorang yang nilainya berkisar dari 200 hingga 800.

 

Pendaftaran TPA OTO Bappenas

 

Untuk menjalani tes TPA, Anda bisa ikut tes di kampus tempat Anda mendaftar studi pascasarjana, atau juga dari lembaga lain yang berkompeten, utamanya dari TPA OTO BAPPENAS. TPA OTO BAPPENAS dilaksanakan satu hingga dua bulan sekali di beberapa universitas. Biasanya diselenggarakan oleh Program Pascasarjana Universitas tertentu bekerja sama dengan Unit Usaha Otonom Penyelenggara Tes Potensi Akademik (UUO-TPA) Bappenas. Kelebihan dari TPA OTO BAPPENAS adalah sertifikatnya bisa digunakan di manapun dan berstandar internasional.

 

Khusus TPA Bappenas, proses pendaftarannya lebih mudah dan simpel bila dilakukan secara online. Semua bisa Anda lakukan hanya dalam sekali duduk di depan komputer yang  terkoneksi dengan internet. Berikut cara pendaftaran TPA OTO Bappenas :

 

Pertama, CEK JADWAL. Anda bisa googling perihal jadwal TPA Bappenas di lokasi yang paling dekat dengan Anda. Misalnya, Anda mendaftarkan diri untuk mengikuti TPA Bappenas di Jakarta, lalu Anda tinggal googling dengan kata kunci “Jadwal TPA Bappenas Jakarta”. Nanti Anda akan menemukan jadwal lengkap pelaksanaan TPA Bappenas di wilayah Jakarta.

 

Kedua, KONFIRMASI KE PETUGAS. Bersamaan jadwal tes, biasanya disertakan informasi lengkap seputar pelaksanaan tes, misalnya contact person panitia pelaksana serta prosedur pendaftarannya. Catat contact person-nya dan segera konfirmasi. Yang perlu Anda konfirmasikan adalah perihal sudah penuh atau belum kuota pada jadwal tes yang Anda inginkan. Jangan sampai, Anda jauh-jauh datang ke lokasi kantor pendaftaran dan tiba disana Anda harus kecewa karena jadwal tanggal tersebut sudah penuh. Dan tanyakan pula perihal teknis pendaftaran yang masih Anda belum pahami.

 

Ketiga, ISI FORMULIR PENDAFTARAN & TRANSFER UANG PENDAFTARAN. Dalam situs panitia pelaksana, biasanya disertakan pula formulir pendaftaran yang bisa kita download. Download dan isilah dengan lengkap sesuai petunjuk.

 

Keempat, TRANSFER UANG PENDAFTARAN TPA OTO BAPPENAS melalui ATM, via internet banking, ataupun datang ke bank secara langsung. Ingat, simpan bukti transfer. Adapun untuk besarnya biaya tes OTO BAPPENAS adalah kisaran Rp 380.000,-an.

 

Kelima, SCAN FORMULIR PENDAFTARAN TPA OTO BAPPENAS & BUKTI TRANSFER Anda, kemudian kirimkan ke panitia penyelenggara via email ataupun fax. Jangan lupa, untuk mengkonfirmasi ulang, apakah bukti transfer dan formulir Anda sudah diterima atau belum.

 

Keenam, SIAPKAN DOKUMEN. Dokumen yang Anda harus siapkan adalah fotokopi KTP, fotokopi ijazah (minimal D3), pas foto berwarna 2 lembar ukuran 3×4, bukti transfer dan formulir pendaftaran. Dokumen ini harus Anda bawa saat datang ke lokasi tes.

 

Hasil tes bisa diketahui 1-2 minggu setelah pelaksanaan tes. Kita akan menda-patkan sertifikat yang berlaku hingga 2 tahun dan sertifikat ini tidak dapat diperpanjang kecuali yang bersangkutan mengikuti tes TPA kembali.

 

 

 

Materi Soal TPA Bappenas

 

Tes verbal (Bahasa) berfungsi untuk mengukur kemampuan seseorang di bidang kata dan bahasa. Tes ini meliputi tes sinonim (persamaan kata), tes antonim (lawan kata), tes padanan hubungan kata (Analogi Verbal), dan tes pengelompokan kata. Umumnya terdiri dari kata-kata yang jarang ditemui di kehidupan orang awam, yang terkadang tidak seperti Bahasa Indonesia.

 

Tes kuantitatif ini berfungsi mengukur kemampuan seseorang di bidang angka, dalam rangka berpikir terstruktur dan logis matematis. Tes ini meliputi Aritmetik (hitungan), Seri (deret bilangan), Logika Bilangan (Komparasi Kuantitatif) dan Logika Aritmetik (soal cerita).

 

Tes analisa & logika berfungsi mengukur kemampuan seseorang dalam penalaran dan pemecahan persoalan secara logis atau masuk akal. Tes logika ini meliputi tes logika umum, tes analisa pernyataan dan kesimpulan (silogisme), tes logika cerita dan tes logika diagram.

 

Jadi bagi Anda yang akan mengikuti Tes Potensi Akademik, akan sangat membantu jika Anda menginvestasikan waktu mengikuti pelatihan TPA supaya menghemat waktu belajar. Selain itu Anda akan memperoleh tip dan trik mengerjakan soal-soal TPA yang tidak diajarkan di buku-buku soal tpa atau buku pelatihan tpa.

 

 

Mengapa Pelatihan TPA  Penting ?

 

Pada umumnya calon peserta Tes TPA yang telah lama meninggalkan bangku kuliah di perguruan tinggi mempunyai skor TPA yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang baru lulus dari pendidikannya; peserta yang telah memasuki usia 35 tahun atau lebih punya kecenderungan skor yang diperolehnya relatif lebih rendah dari mereka yang lebih muda; peserta yang berlatar belakang pendidikan non eksakta mempunyai skor yang relatif lebih rendah bila dibandingkan peserta dengan latar belakang eksakta; dan peserta yang tinggal di luar Jawa rata-rata mengalami hal yang sama bila dibandingkan dengan peserta yang ada di Pulau Jawa.

 

Karena secara umum potensi akademik merupakan potensi seseorang yang tidak ada korelasinya dengan latar belakang baik perbedaan usia, jenis kelamin, suku, wilayah, dll, maka kegiatan pelatihan TPA ini dianggap penting agar semua calon peserta tes disegarkan kembali ingatannya dan memiliki persepsi maupun memahami aturan main tes yang sama sehingga potensi akademisnya dapat terukur dengan tepat.

 

Informasi lebih lanjut mengenai Pelatihan TPA Bappenas & UI
KLIK SEKARANG

 

Lokasi Pusat Pelatihan TPA

 

Pendaftaran TPA OTO Bappenas

Posted in Pelatihan TPA Bappenas | Tagged | Leave a comment

Persiapan Menghadapi SIMAK UI

Persiapan Menghadapi SIMAK UI

 

Persiapan Menghadapi SIMAK UI

Setelah SMA nanti kamu berencana melanjutkan ke mana? Ke Universitas Indonesia? Kalau iya, maka kamu harus bersiap untuk menghadapi SIMAK UI. Kenapa harus SIMAK? Kuota peserta SIMAK yang tembus ke UI dari tahun ke tahun adalah sekitar 400 kursi saja.

 

Artinya, kamu punya peluang yang lebih besar untuk tembus menjadi mahasiswa Universitas Indonesia ketika mendaftar melalui jalur ini. Pendaftaran SIMAK biasanya dibuka pada bulan Januari. Jadi, ada baiknya agar tidak ketinggalan informasi, kamu tongkrongin terus situs pendaftaran SIMAK Universitas Indonesia. Di samping itu, sebelum kamu menghadapi SIMAK, ada beberapa hal yang harus kamu persiapkan. Inilah tips persiapan menghadapi SIMAK UI. Semoga bermanfaat

 

  1. Pahami Apa yang Akan Kamu Hadapi

 

Persiapan menghadapi SIMAK UI pertama kamu harus mengerti apa yang akan kamu hadapi. Namanya juga medan pertempuran, agar menang, maka kamu harus cari tahu dulu dengan betul segala informasi terkait medan yang akan kamu hadapi. Pertama adalah soal dokumen. Baca dan pahami Buku Petunjuk Pendaftaran SIMAK UI mengenai seluruh ketentuan ujian, terutama petunjuk penanganan dokumen yang mana harus memenuhi ketentuan Panitia Pusat. Selain itu pastikan juga kamu sudah tahu tentang tempat, ruang ujian, letak kamar mandi, termasuk rute kendaraan umum atau kendaraan pribadi untuk menuju kesana. Survei dulu lebih baik.

 

  1. Dokumen Harus Lengkap

 

Kabarnya, pertahun ada lebih dari 15 dokumen yang gagal lolos seleksi oleh panitia SIMAK. Dokumen yang ‘gagal’ tersebut tidak akan diikutsertakan dalam proses perhitungan nilai dan alokasi. Contohnya karena nilai tidak lengkap karena absen, atau didiskualifikasi oleh panitia, atau karena salah mengisi nomor peserta, atau kode set pada lembar jawaban. Sayang kan apabila nilai kamu sudah optimal, akan tetapi terganjal masalah dokumen. Apalagi namanya juga SIMAK, panitia tidak membuka pertanggungjawaban nilai. Artinya Panitia SIMAK tidak harus memberikan laporan nilai seluruh peserta SIMAK. Tidak seperti UAN.

 

 

  1. Prepare

 

Tentu saja kamu harus siapkan pula senjatamu. Pilih pensil 2B yang asli. Caranya? Pilih isinya yang paling hitam. Bawa minimal 3 yang sudah diraut kedua ujungnya. Persiapkan pula penghapus yang lembut, dan alas untuk ujian.

 

Siapkan jam tangan untuk memudahkan manajemen waktu selama mengerjakan soal. Siapkan kartu peserta ujian SIMAK UI. Siapkan pula sapu tangan atau tisu, jaga-jaga bila nanti kamu berkeringat. Masukkan semuanya tersebut ke dalam tas yang praktis untuk dibawa. Siapkan pakaian lengkap untuk dipakai esok hari.

 

Jangan sampai di pagi hari yang menentukan nasib, kamu masih direcoki oleh urusan pakaian. Persiapan terakhir, jika kamu akan pergi ke tempat ujian dengan kendaraan pribadi (motor atau mobil), periksa dulu kesiapannya.

 

  1. Persiapkan Fisik

 

SIMAK membutuhkan kondisi fisikmu yang paling prima. Terutama karena nanti kamu akan duduk cukup lama untuk berkonsentrasi penuh dalam menghadapi sekian banyak soal. Bayangkan saja, di sesi pertama biasanya IPA, kamu harus duduk selama 150 menit untuk mengerjakan 75 buah soal IPA. Atau jika kamu mengikuti IPS saja,

 

kamu harus duduk selama 90 menit untuk menghadapi 75 buah soal di sesi ketiga. Di sesi kedua, kamu harus duduk selama 120 menit, bertarung dengan 60 buah soal Matematika, Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Jika kamu mengikuti IPC, maka kamu harus menghadapi IPA dan IPS, berarti kamu akan berfikir selama 360 menit.

 

  1. Tentukan Target

 

Yaitu berapa soal dari masing-masing ujian yang ingin kamu jawab dan berapa poin minimal yang ingin kamu kumpulkan. Tentukan pula dari mana kamu akan menjawab soal, apakah dari halaman satu ke terakhir, atau kamu mulai dari bidang tertentu. Misalnya Kemampuan Dasar kamu targetkan 60 soal, Biologi, Kimia, Fisika minimal 15 soal semua benar, dan tetap mengerjakan sesuai urutan.

 

  1. Periksa Lembar Jawaban yang Kamu Terima

 

Mulailah ujian dengan memeriksa setiap lembar jawaban dan soal yang kamu terima, apakah sudah lengkap jumlah halamannya, apakah tidak terlipat, rusak, atau kotor. Jika kamu menemukan keganjilan, tukarkan pada pengawas.

 

  1. Rencanakan Sistematika Kerja Ujian

 

Yaitu manajemen waktu dari menit ke menit dengan urutan tahapan kerja yang harus kamu lakukan. Contohnya dalam 120 menit Kemampuan Dasar kamu membaginya ke dalam 5 menit pertama untuk memeriksa kondisi naskah & lembar jawaban, 30 menit berikutnya untuk mengerjakan soal mulai nomor 51-75 yaitu bahasa Inggris, dst.

 

  1. Kerjakan

 

Kerjakan yang kamu anggap mudah, lewati soal yang sulit. Jangan terjebak di soal yang sulit. Barulah kalau kamu masih punya waktu sisa, lihat lagi soal yang kamu tinggalkan. Hadapi dengan lebih tenang, soal itu mungkin dapat diuraikan dengan cara yang lebih sederhana.

 

  1. Rileks

 

Namanya juga ujian, pasti diikuti dengan kecemasan. Jangan sampai kecemasan ini justru menghambat proses berpikirmu. Relaks.

 

  1. Belajar

 

Sampai tibanya hari H, susun rencana belajarmu. Bagilah bidang studi menjadi beberapa bab dan tempatkan bab tersebut menjadi target belajar selama sepekan. Apakah yang akan kamu capai selama sepekan? Contoh pekan pertama targetmu adalah menguasai logaritma untuk Matematika, bab vocabulary untuk Bahasa Inggris, dan bab EYD untuk Bahasa Indonesia. Akrabkan dirimu dengan tipe soal UN, SIMAK UI & SBMPTN, dan tutup dengan menguji hasil belajarmu dengan try out sebagai simulasi ujian.

 

 

Mengapa Pelatihan TPA Penting ?

 

Pada umumnya calon peserta Tes TPA yang telah lama meninggalkan bangku kuliah di perguruan tinggi mempunyai skor TPA yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang baru lulus dari pendidikannya; peserta yang telah memasuki usia 35 tahun atau lebih punya kecenderungan skor yang diperolehnya relatif lebih rendah dari mereka yang lebih muda; peserta yang berlatar belakang pendidikan non eksakta mempunyai skor yang relatif lebih rendah bila dibandingkan peserta dengan latar belakang eksakta; dan peserta yang tinggal di luar Jawa rata-rata mengalami hal yang sama bila dibandingkan dengan peserta yang ada di Pulau Jawa.

 

Karena secara umum potensi akademik merupakan potensi seseorang yang tidak ada korelasinya dengan latar belakang baik perbedaan usia, jenis kelamin, suku, wilayah, dll, maka kegiatan pelatihan TPA ini dianggap penting agar semua calon peserta tes disegarkan kembali ingatannya dan memiliki persepsi maupun memahami aturan main tes yang sama sehingga potensi akademisnya dapat terukur dengan tepat.

 

Informasi lanjut mengenai Pelatihan TPA Bappenas & UI
KLIK SEKARANG

Lokasi Pusat Pelatihan TPA

 

Persiapan Menghadapi SIMAK UI

Posted in Pelatihan TPA Bappenas | Tagged | Leave a comment

Trik Mudah Menghadapi Soal TPA

Trik Mudah Menghadapi Soal TPA

 

Trik Mudah Menghadapi Soal TPA

 

Trik Mudah Menghadapi Soal TPA – Tes Potensi Akademik adalah suatu tes yang yang diperuntukkan mengukur kemungkinan ketberhasilan seseorang apabila yang bersangkutan melanjutkan ke dunia akademik atau memangku jabatan/golongan dimana jabatan /golongan tersebut membutuhkan kemampuan akademis.

 

Skor TPA masing-masing penyelenggara mempunyai kriteria sendiri, namun TPA yang telah umum dipergunakan dan diakui secara internasional yaitu yang diselenggarakan OTO Bappenas dan bekerjasama dengan beberapa perguruan tinggi di dalam negeri. Skor tersebut antara 200 – 800 dimana paling rendah adalah 200 dan paling tinggi (apabila benar semua) adalah 800. Seseorang dianggap mempunyai kemampuan rata-rata bila mampu mencapai skor 500 (mean). Skor TPA yang diterbitkan OTO Bappenas berlaku hingga 2 th (dua tahun) sejak tanggal tes, dan tidak dapat diperpanjang kecuali yang bersangkutan mengikuti tes TPA kembali. Materi soal TPA terdiri dari 3 subtest yang masing-masing subtest memiliki skor antara 20 – 80, sehingga nilai/skor total didapat dari penjumlahan skor ketiga subtest tersebut dibagi 3 dan dikalikan 10.

 

 

Trik Mudah Menghadapi Soal TPA

Berikut adalah trik mudah menghadapi soal TPA :

 

  1. Berlatih soal

 

Satu bulan sebelumnya berlatihlah soal-soal TPA sebanyak mungkin. Dan patuhilah batasan waktu dalam mengerjakan tes yang ada. Ini penting untuk membiasakan diri anda bekerja cepat menyelesaikan soal-soal tersebut. Jika anda tidak mematuhi batasan waktu tersebut, anda akan terbiasa mengerjakannya dengan santai dan dalam waktu yang lama. Jika ini terjadi, dan ketika anda mengerjakan soal tes yang sebenarnya, maka anda akan mengalami kesulitan pengaturan waktu. Latihan soal-soal TPA sebanyak-banyaknya akan membuat anda akrab dengan berbagai jenis dan model soal. Analisa anda dalam mengerjakan soal-soal tersebut juga akan meningkat seiring dengan banyaknya latihan yang anda kerjakan.

 

  1. Hafalkan rumus

 

Dalam TPA, tes angka yang diberikan umumnya adalah angka-angka yang bisa dikerjakan tanpa harus menggunakan rumus-rumus matematika tertentu yang rumit. Oleh sebab itu, tak perlu anda menghafal berbagai macam rumus-rumus matematika yang rumit untuk menghadapi tes ini, karena hal itu justru akan membebani anda saja. Yang diperlukan adalah logika berpikir terstruktur. Dengan banyak latihan soal, logika berpikir anda akan terbantu untuk semakin terstruktur sehingga memudahkan anda mengerjakan soal-soal serupa dengan cepat dan benar.

 

  1. Tidak panik

 

Saat anda mengerjakan soal-soal tes, kondisikan diri anda dalam keadaan konsentrasi penuh. Tapi rileks. Tidak tegang. Tidak panik. Tegang hanya akan membuat energi otak anda cepat terkuras. Panik membuat anda mengerjakan soal secara ceroboh dan terburu-buru. Sehingga mudah terkecoh oleh jawaban yang sekilas benar.

 

  1. Jangan terlalu fokus dengan soal yang sulit

 

Jangan memperturutkan rasa penasaran anda terhadap satu soal tertentu. Ini sangat berbahaya. Rasa penasaran terhadap satu soal tertentu (biasanya terjadi pada soal-soal numerik atau angka) membuat waktu anda terkuras untuk mengerjakan soal tersebut. Belum lagi energi anda juga turut berkurang secara signifikan. Ditambah lagi emosi juga akan naik, bila ternyata kemudian anda gagal menemukan jawabannya. Ingatlah bahwa setiap butir soal dalam TPA memiliki bobot nilai yang sama. Sehingga jangan membuang-buang waktu untuk sekedar memperturutkan rasa penasaran anda tersebut. Jangan sekali pun anda berkutat pada satu persoalan sementara mengabaikan soal yang lain. Anda telah terjebak dan. Anda akan menderita kerugian kehilangan waktu hanya untuk memecahkan satu persoalan. Gunakan trik kuno, tetapi masih efektif dilakukan.

 

  1. Kerjakan yang mudah dahulu

 

Kerjakan bagian soal yang anda anggap paling mudah, meskipun ini trik kuno, tapi harus dipraktekkan benar. Sebelum anda menjawab soal tes, cermati lebih dulu soalnya, apakah soal termasuk yang mudah atau sulit untuk dikerjakan. Ingat! Jangan terlalu lama berpikir, sebab akan menghabiskan waktu hanya untuk mencermati soal. Caranya ialah dengan mengerjakan soal dari bagian belakang, biasanya yang di depan-depan itu lebih sulit dan lebih makan waktu, jadi tidak ada salahnya kalau anda mencobanya mulai dari bagian belakang Karena, bila anda mampu menyelesaikan 60% saja soal yang termudah maka anda mempunyai waktu yang cukup untuk menyelesaikan soal yang tersulit. Ingat! 80% dari keseluruhan soal anda jawab dengan benar dapat dipastikan anda lulus dalam ujian tertulis TPA ini.

 

  1. Beli buku-buku TPA

 

Cari soal yang tingkat kesulitannya sama dengan OTO BAPPENAS, dan telah disesuaikan dengan tes-tes TPA untuk semua instansi. Untuk menaklukkan soal-soal bahasa Indonesia, sering-sering baca kolom-kolom di koran. Soal-soal bacaan/wacananya kebanyakan diambil dari sana. Catat kata-kata asing dan aneh di telinga anda, segera konsultasikan dengan kamus Bahasa Indonesia. Ini berlaku untuk semua soal sinonim (persamaan kata) dan antonim (lawan kata).

 

  1. Ikuti tes untuk mengetahui potensi

 

Kalau punya waktu dan dana lebih, lebih baik coba ikut tes sungguhan di OTO BAPPENAS. Soal-soal TPA akan susah dibayangkan kalau belum ngalami sendiri. Sarana terbaik lebih baik ikutan tes sungguhan, karena dengan mengikuti tes seperti ini, anda akan lebih siap jadinya. Jangan terpengaruh orang lain. Kalo kita lihat orang lain pas ngerjain, bisa jadi dia udah jawab lebih banyak soal. Bisa bikin minder dan mengacaukan mental. Nggak usah peduli, kerjain aja punya kita sendiri.

 

  1. Ikuti pelatihan TPA

 

Pertimbangkan untuk ikut bimbingan belajar khusus membahas soal Tes potensi Akademik. Karena dengan mengikuti pelatihan bimbingan TPA membantu anda lebih siap menghadapi TPA.

 

 

Mengapa Pelatihan TPA Penting ?

 

Pada umumnya calon peserta Tes TPA yang telah lama meninggalkan bangku kuliah di perguruan tinggi mempunyai skor TPA yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang baru lulus dari pendidikannya; peserta yang telah memasuki usia 35 tahun atau lebih punya kecenderungan skor yang diperolehnya relatif lebih rendah dari mereka yang lebih muda; peserta yang berlatar belakang pendidikan non eksakta mempunyai skor yang relatif lebih rendah bila dibandingkan peserta dengan latar belakang eksakta; dan peserta yang tinggal di luar Jawa rata-rata mengalami hal yang sama bila dibandingkan dengan peserta yang ada di Pulau Jawa.

 

Karena secara umum potensi akademik merupakan potensi seseorang yang tidak ada korelasinya dengan latar belakang baik perbedaan usia, jenis kelamin, suku, wilayah, dll, maka kegiatan pelatihan TPA ini dianggap penting agar semua calon peserta tes disegarkan kembali ingatannya dan memiliki persepsi maupun memahami aturan main tes yang sama sehingga potensi akademisnya dapat terukur dengan tepat.

 

Informasi lanjut mengenai Pelatihan TPA Bappenas & UI
KLIK SEKARANG

 

Lokasi Pusat Pelatihan TPA

 

Trik Mudah Menghadapi Soal TPA

Posted in Pelatihan TPA Bappenas | Tagged , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Les TPA Bappenas Jakarta

Les TPA Bappenas Jakarta

 

Les TPA Bappenas Jakarta

Les TPA Bappenas Jakarta – Tes TPA OTO Bappenas diseggarakan oleh penyelenggara tunggal yakni Unit Usaha Otonom Penyelenggara Koperasi Pegawai Bappenas (UUO  PT Koperasi Bappenas) yang didirikan khusus untuk mengganti peran lembaga yag dahulu bernama Overseas Training Office (OTO) Bappenas, sejak ditutupnya Unit Usaha Pelayanan Penyelenggara Tes (UPP) TPA OTO Bappenas.

 

 

Les TPA Bappenas Jakarta

 

Selain TPA,  UUO PT Bappenas juga melayani jasa dan konsultasi penyelenggaraan Tes Potensi Intelektual Umum (TPIU), Tes Kemampuan Umum (TPU) dan Tes Bahasa Inggris. TPA dapat juga diselenggarakan di kota lain atas permintaan lembaga. Untuk perseorangan, dapat mendaftar TPA individual yang dilaksakan secara rutin, minimal 1 kali perbulan di Jakarta. Lalu apa beda TPA, TPU, Tes Kemampuan Umum/Tes Kemampuan Dasar (TKD) dan Tes Bahasa Inggris?

 

  1. Tes Bahasa Inggris

Tes bahasa Inggris adalah serangkaian ujian atau tes untuk mengetahui kemampuan seseorang dalam berbahasa Inggris. Umumnya dipakai untuk mendaftar ke Universitas yang berada di luar negeri. Tiap Universitas memiliki aturan yang berbeda ada yang membutuhkan TOEFL, IELTS, atau TOEIC. UUO PT Koperasi Bappenas juga menyelenggarakan tes TOEFL, tes prediksi TOEFL dan lainnya.

 

  1. Tes Kemampuan Umum/Tes Kemampuan Dasar (TKD)

Tes Kemampuan Umum (TPU) dan Tes Kemampuan Dasar (TKD) adalah alat tes yang dirancang untuk mengukur karakteristik umum calon pegawai yang disesuaikan dengan kebutuhan penerima pegawai bersangkutan. TKU/TKD merupakan alat tes yang memodifikasi spesifikasi TPA dan TPIU OTO Bappenas.

 

  1. Tes Potensi Intelektual Umum (TPIU)

Tes Potensi Intelektual Umum ini digunakan untuk menyeleksi calon mahasiswa S1. Tes ini dimaksudkan untuk mengukur potensi yang dianggap mendasari kemungkinan keberhasilan seseorang jika yang bersangkutan belajar di jenjang perguruan tinggi/sarjana (S1) atau memangku jabatan yang memerlukan kemampuan intelektual setara dengan kemampuan yang diperlukan untuk belajar di jenjang tersebut.

 

TPIU mirip dengan TPA yakni terdiri dari 3 subtes: verbal, kuantitatif dan penalaran. Namun berbeda dengan TPA waktu yang disediakan untuk mengerjakan soal TPIU adalah 120 menit dengan soal tiap sub tes berjumlah 50 soal/waktu 40 menit).

 

Tes Potensi Akademik (TPA)

 

Bappenas melalui Unit Usaha Otonom Penyelenggara Tes (UUO PT) telah mengembangkan alat seleksi yang dinamakan Tes Potensi Akademik (TPA). TPA dirancang untuk mengungkap potensi intelektual, yang dianggap mendasari kemungkinan keberhasilan seseorang jika yang bersangkutan mengikuti jenjang pendidikan S2 atau S3.

 

Keberhasilan belajar pada jenjang setingkat pascasarjana yang diyakini sangat dipengaruhi oleh tiga kemampuan dasar yakni kemampuan verbal, kuantitatif dan penalaran sehingga TPA terdiri adtas 3 Subtes: Verbal (90 soal), Kuantitatif (90 soal) dan penalaran (70 soal), masing-masing subtes dikerjakan secara berurutan dalam waktu satu jam untuk setiap subtesnya.

 

TPA memiliki acuan nasional, dengan range skor total TPA dari 200 hingga 800 dengan nilai rata-rata simpangan baku 100. Sedangkan skor untuk masing-masing sub tes berkisar antara 20-80. Masa berlakunya adalah 2 tahun sejak tanggal tes.

 

 

Mengapa Pelatihan Penting ?

Pada umumnya calon peserta Tes TPA yang telah lama meninggalkan  bangku kuliah di perguruan tinggi mempunyai skor TPA yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang  baru lulus dari pendidikannya; peserta yang telah memasuki usia 35 tahun atau lebih punya kecenderungan skor  yang diperolehnya relatif lebih rendah dari mereka yang lebih muda;  peserta yang berlatar belakang pendidikan non eksakta mempunyai skor yang relatif lebih rendah bila dibandingkan peserta dengan latar belakang eksakta; dan  peserta yang tinggal di luar Jawa rata-rata mengalami hal yang sama bila dibandingkan dengan peserta yang ada di Pulau Jawa. Karena secara umum potensi akademik merupakan potensi  seseorang yang tidak ada korelasinya dengan latar belakang baik perbedaan usia, jenis kelamin, suku, wilayah, dll,  maka kegiatan pelatihan TPA ini dianggap penting  agar semua calon peserta tes disegarkan kembali ingatannya dan memiliki persepsi maupun memahami aturan main tes yang sama sehingga potensi akademisnya dapat terukur dengan tepat.

 

Pelatihan ini Untuk Siapa ?

Mereka yang merasa perlu mempersiapkan menghadapi  Tes Potensi Akademik untuk mencapai skor yang diharapkan (Seleksi Beasiswa S-2/S-3/ Seleksi BUMN Pertamina, Perbankan maupun persyaratan diklat penjenjangan dan seleksi CPNS)

 

Manfaat Pelatihan Apa Saja ?

Berdasarkan pengalaman selama ini bahwa banyak peserta yang nilainya rendah disebabkan awam dengan model soal TPA. Namun setelah mengikuti pelatihan, hasilnya sebagian besar peserta TPA skornya meningkat tajam. Selain itu keuntungan lainnya adalah : Nilai TPA pasca pelatihan yang  diperoleh karyawan/ peserta tes adalah nilai obyektif yaitu apabila nilainya yang  tinggi  bukan karena unsur kebetulan dan nilai TPA rendah juga bukan karena kebetulan, namun memang merupakan nilai yang objektif tinggi/rendah.

Pelatihan TPA akan sangat membantu terutama bagi mereka yang belum pernah melakukan tes TPA atau mereka yang telah lama meninggalkan bangku kuliah. Dengan mengikuti Kursus TPA (Tes Potensi Akademik) yang akan diakhiri dengan evaluasi berupa Tes Prediksi TPA, maka baik Lembaga maupun Karyawan dapat memperkirakan potensi akademisnya, selain perasaan percaya diri lebih tinggi dalam menghadapi TPA.

 

Materi Pelatihan & Instruktur

Verbal (padanan kata, lawan kata, analogi verbal);  Kuantitatif (hitungan, deret bilangan, komparasi kuantitatif); Penalaran (logika formal, analitis, keruangan, penalaran logis) serta ditambah dengan teknik mengerjakan TPA dengan metode berpikir strategis. Baik materi ataupun model TPA selalu di update/direvisi mengikuti perubahan materi dan model penyelenggara TPA lainnya. Dengan revisi rutin peserta lebih siap mengikuti tes TPA dari berbagai lembaga penyelenggara. Instruktur berpengalaman & sebagian besar berlatar  belakang pendidikan yang relevan dengan materi pelatihan.

 

Informasi lebih lanjut mengenai Pelatihan TPA Bappenas & UI
KLIK SEKARANG

Lokasi Pusat Pelatihan TPA

 

Les TPA Bappenas Jakarta

Posted in Pelatihan TPA Bappenas | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Kursus Simak S2 UI

Kursus Simak S2 UI

 

Kursus Simak S2 UI

 

Kursus Simak S2 UI – SIMAK UI merupakan salah satu seleksi masuk untuk berkuliah di UI. Bagi S1, seleksi masuk bisa melalui SBMPTN, SNMPTN dan SIMAK UI. Untuk S2 dan S3 hanya SIMAK UI. Soal tes SIMAK UI untuk pascasarjana hanya tes TPA (Tes Potensi Akademik) dan Bahasa Inggris.

 

Ujian ini dilakukan secara serentak di seluruh Indonesia (Jakarta, Tangerang, Tangsel, Bekasi, Depok, Bogor, Bandung, Jogjakarta, Surabaya, Padang, Medan, Palembang, Makassar) untuk seluruh program pendidikan yang ada di UI, mulai Program Vokasi (D3), Sarjana Kelas Paralel,  Profesi, Spesialis, Magister dan Doktor. Sedangkan ujian SIMAK Sarjana Kelas Internasional dan Sarjana Ekstensi diselenggarakan pada waktu yang berbeda.

 

Mungkin bagi sebagian orang yang pernah ikut tes TPA biasa akan bilang, “aah itu mah gampang, ga usah belajar juga bisa….ilmu dasar kan itu”…. Tapi coba tanya ke yang pernah ikut TPA Simak UI Pascasarjana, pasti umumnya akan bilang “wawwww soalnyaaaa”…  TPA Simak UI Pascasarjana jauh lebih susah jika dibandingkan dengan TPA biasa.

 

Menjadi mahasiswa di Universitas Indonesia tentu merupakan impian semua orang yah, karena UI adalah salah satu perguruan tinggi negeri di Indonesia yang diperhitungkan di dunia internasional. Nah bagi teman-teman yang ingin masuk ke UI atau ingin melanjutkan kuliah program pascasarjana, magister, atau doktor di Universitas Indonesia (UI), yuk segera melakukan persiapan. Simak S2 UI Semester Genap sudah mau buka lho, mungkin buka antara bulan Oktober – November.

 

Soal Simak UI Pascasarjana berupa tes TPA (Tes Potensi Akademik) dan Bahasa Inggris. Perlu diketahui Tes potensi akademik (TPA) digunakan sebagai sarana untuk mendeteksi tingkat kemampuan seseorang dalam bidang akedemik. Tes potensi akademik (TPA) saat ini mulai banyak diminati oleh perusahaan perusahaan swasta dalam menjaring calon karyawan baru maupun karyawan lama yang akan mendapatkan promosi untuk jabatan baru sekelas manajer. Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) pun juga wajib melakukan tes ini sebagai salah satu standart untuk bisa lolos tahap seleksi. Di beberapa perguruan tinggi negeri juga sudah memulai memanfaatkan TPA sebagai salah satu syarat bagi calon mahasiswanya untuk menempuh jurusan tertentu, termasuk Univesitas Indonesia.

 

 

 

Kursus Simak S2 UI

Nahh, untuk Anda yang ingin mengikuti tes potensi akademik, Anda perlu belajar dulu supaya menguasai betul-betul materi tes dengan cara mengikuti Kursus Simak S2 UI.

Program Persiapan SIMAK S2 adalah sebuah Program yang dirancang untuk Mahasiswa S1 yang ingin melanjutkan Kuliah di UI Program Pascasarjana.

Untuk mempermudah Anda dalam menghadapi Simak UI S2, ada baiknya anda mengikuti Kursus Simak S2 UI. Mungkin bagi sebagian orang, mengikuti Kursus Simak S2 UI adalah hal yang tidak penting.Tetapi sebenarnya Kursus Simak S2 UI sangat bermanfaat. Karena saat mengikuti Kursus Simak S2 UI, Anda akan mendapatkan trik dan tips untuk menghitung agar kita dapat berpikir simpel agar dapat menjawab soal-soal Tes Potensi Akademik dengan cepat dan tepat. Lalu dengan mengikuti Kursus Simak S2 UI kita akan diberikan materi-materi yang harus kita hafal

 

 

Mengapa Kursus Simak S2 UI Penting ?

 

Pada umumnya calon peserta Tes TPA yang telah lama meninggalkan bangku kuliah di perguruan tinggi mempunyai skor TPA yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang baru lulus dari pendidikannya; peserta yang telah memasuki usia 35 tahun atau lebih punya kecenderungan skor yang diperolehnya relatif lebih rendah dari mereka yang lebih muda; peserta yang berlatar belakang pendidikan non eksakta mempunyai skor yang relatif lebih rendah bila dibandingkan peserta dengan latar belakang eksakta; dan peserta yang tinggal di luar Jawa rata-rata mengalami hal yang sama bila dibandingkan dengan peserta yang ada di Pulau Jawa.

 

Karena secara umum potensi akademik merupakan potensi seseorang yang tidak ada korelasinya dengan latar belakang baik perbedaan usia, jenis kelamin, suku, wilayah, dll, maka kegiatan pelatihan TPA ini dianggap penting agar semua calon peserta tes disegarkan kembali ingatannya dan memiliki persepsi maupun memahami aturan main tes yang sama sehingga potensi akademisnya dapat terukur dengan tepat.

 

Nah bagi Anda yang ingin mengikuti Simak UI S2 ada baiknya jika Anda banyak berlatih soal-soal TPA UI melalui Kursus Simak UI S2. Sukses-tpa.com membuka kelas (khusus TPA) dengan jadwal berikut ini :

 

Biaya Investasi : Rp. 499.000,-

 

Fasilitas Program

  • Belajar setiap hari Minggu mulai jam 08.00 pagi – 16.30 sore.
  • Satu kelas maksimal 30 Orang
  • Pengajar berkualitas
  • Modul pembelajaran
  • Snack

 

Target Pembelajaran

  • Lulus di UI dengan Jurusan yang diinginkan

 

Syarat Pendaftaran

  • Mendaftar melalui WhatsApp 0821 4324 7049 atau klik disini
  • Membayar biaya belajar, dengan DP min. 99rb

 

Selain itu, Kursus Simak S2 UI bersama sukses-tpa.com memiliki Program Garansi sampai Lulus. Anda hanya perlu investasi sebesar Rp. 5 juta.

 

Fasilitas Program Garansi

  • Dibimbing sampai LULUS sesuai target
  • Bebas mengikuti kelas yang di adakan sukses-tpa.com
  • Konsultasi sesuai dengan waktu yang telah disepakati
  • Modul tambahan
  • Perkembangan peserta selalu di pantau
  • Jika sampai batas waktu yang telah disepakati peserta tidak berhasil maka dana investasi akan dikembalikan 60%

 

 

Informasi lebih lanjut mengenai Pelatihan TPA Bappenas & UI
KLIK SEKARANG

 

Lokasi Pusat Pelatihan TPA

 

 

Kursus Simak S2 UI

Posted in Pelatihan TPA Bappenas | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Tips Menguasai Soal TPA

Tips Menguasai Soal TPA

Tips Menguasai Soal TPA

Setiap tahun, lebih dari 700.000 orang mengambil Graduate Record Examination, umumnya dikenal sebagai GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA). GRE di Indonesia dikenal sebagai TPA. Sementara tes serupa dibutuhkan sebagai persyaratan masuk perguruan tinggi, melamar pekerjaan, SAT, dan lain sebagainya.

 

Berbeda dengan SAT, GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) ini paling sering diuji untuk kebutuhan-kebutuhan penting. GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) dipecah menjadi tiga komponen utama: penalaran verbal, penalaran kuantitatif, dan penalaran logika. Untuk bagian penalaran verbal, peserta tes mendapat waktu 40 menit di awal mengerjakan, kemudian lanjut ke bagian penalaran kuantitatif dengan durasi waktu 40 menit kedua dan mengerjakan bagian penalaran logika dengan waktu 40 menit.

Baik skor SAT dan IPK perguruan tinggi yang bagus tidak menjamin bisa menangani GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) akan menjadi tugas yang sederhana. Gunakan tips menguasai soal TPA di bawah ini untuk membantu Anda sukses menyelesaikan soal TPA :

 

  1. Mengingat Pelajaran Semasa Sekolah

 

Seringkali mengalami kesulitan membedakan X Anda dari Y Anda? Apakah terlalu larut malam di masa sekolah karena mengingat pelajaran penting Pythagoras? Anda tidak sendirian. Banyak peserta tes GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) yang bertahun-tahun dihapus dari prinsip-prinsip dasar matematika SMA, yang memainkan peran penting dalam bagian kuantitatif tes. Jika Anda lupa, penting untuk mempelajari kembali konsep aljabar dan geometri yang Anda pelajari di sekolah.

 

“Aljabar dan geometri diasumsikan latar belakang pengetahuan dalam kursus perguruan tinggi, dan Anda akan sulit ditekan untuk menemukan kelas untuk mengambil pada tingkat itu yang akan mempersiapkan Anda langsung untuk pertanyaan jenis ini,” kata Eric Reiman, tutor GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) dengan Tutor kreatif. “Jika Anda sedang mempersiapkan untuk GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) saja, teks seperti Aljabar for Dummies atau Geometri for Dummies bisa sangat membantu, dan keduanya datang dengan contoh soal untuk bekerja.”

 

 

  1. Mempelajari Kosakata

 

Sementara bagian kuantitatif GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) adalah tidak berbeda dari matematika yang ditemukan di SAT-dan keakraban dengan konsep belajar di sekolah tinggi harus cukup untuk mengirim skor-bagian verbal layak pergi ke perguruan tinggi dan lulus dengan pujian dalam bahasa Inggris. Pengambil tes yang tidur melalui kelas bahasa Inggris atau beralih ke SparkNotes mungkin berada dalam kesulitan.

 

Semasa Anda di sekolah, pastikan untuk membaca sebanyak mungkin untuk memperluas kosakata Anda sehingga Anda dapat menguraikan kata-kata asing, dan kata-kata pengganti menurut para ahli. Anda dapat mengasimilasi jauh lebih beragam kosakata selama empat tahun kuliah daripada yang pernah Anda bisa berharap untuk dengan menjejalkan selama beberapa minggu atau bulan sebelum GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA).

 

“Sebagai penerus SAT, GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) menggunakan kata-kata orang dewasa yang tidak ditemukan pada SAT,” kata Reiman. “Hal ini sangat penting untuk keberhasilan pada bagian kualitatif GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) untuk dibaca dengan baik.”

 

 

  1. Ikuti Pelatihan Tes Potensi Akademik

 

Menurut Andrew Mitchell, direktur program pra-bisnis di Kaplan Uji Prep, GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) dirancang khusus untuk berbeda dari bidang studi di perguruan tinggi dan seharusnya menjadi mengukur keterampilan berpikir kritis yang lulusan perguruan tinggi ‘, belum tentu apa yang mereka pelajari di sekolah.

 

Tidak peduli berapa banyak menjejalkan Anda mungkin sudah melakukan kuliah atau bagaimana bintang nilai Anda yang, berpikir kritis tidak mungkin datang secara alami. Kelas bimbingan cenderung untuk melunasi, tetapi investasi yang cukup besar. Kelas instruktur yang dipimpin Kaplan biaya lebih dari $ 1.000 untuk sekitar delapan sesi di tempat. Dua puluh lima jam swasta tutoring GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA) dengan Kaplan dapat biaya sekitar $ 3.000.

 

“Ini perlu investasi waktu dan uang dalam mempersiapkan GRE atau Tes Potensi Akademik (TPA),” kata Mitchell. “Berpikir kritis adalah sesuatu yang sulit untuk berubah dalam semalam karena itu keterampilan seumur hidup seperti itu. Kami mencoba untuk membantu orang membuka keterampilan berpikir kritis mereka dengan mendapatkan lebih akrab dengan tes dan lebih akrab dengan metode yang telah terbukti.”

 

 

 

Mengapa Pelatihan TPA Penting ?

 

Pada umumnya calon peserta Tes TPA yang telah lama meninggalkan bangku kuliah di perguruan tinggi mempunyai skor TPA yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang baru lulus dari pendidikannya; peserta yang telah memasuki usia 35 tahun atau lebih punya kecenderungan skor yang diperolehnya relatif lebih rendah dari mereka yang lebih muda; peserta yang berlatar belakang pendidikan non eksakta mempunyai skor yang relatif lebih rendah bila dibandingkan peserta dengan latar belakang eksakta; dan peserta yang tinggal di luar Jawa rata-rata mengalami hal yang sama bila dibandingkan dengan peserta yang ada di Pulau Jawa.

 

Karena secara umum potensi akademik merupakan potensi seseorang yang tidak ada korelasinya dengan latar belakang baik perbedaan usia, jenis kelamin, suku, wilayah, dll, maka kegiatan pelatihan TPA ini dianggap penting agar semua calon peserta tes disegarkan kembali ingatannya dan memiliki persepsi maupun memahami aturan main tes yang sama sehingga potensi akademisnya dapat terukur dengan tepat.

 

Materi Pelatihan & Instruktur

 

Verbal (padanan kata, lawan kata, analogi verbal);  Kuantitatif (hitungan, deret bilangan, komparasi kuantitatif); Penalaran (logika formal, analitis, keruangan, penalaran logis) serta ditambah dengan teknik mengerjakan TPA dengan metode berpikir strategis. Instruktur berpengalaman & berlatar  belakang pendidikan yang relevan dengan materi pelatihan.

 

 

 

Informasi lebih lanjut mengenai Pelatihan TPA Bappenas & UI
KLIK SEKARANG

Lokasi Pusat Pelatihan TPA

 

 

 

Tips Menguasai Soal TPA

Posted in Pelatihan TPA Bappenas | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Tes TPA Online Gratis

Tes TPA Online Gratis

 

Tes TPA Online Gratis

Tes TPA Online Gratis – Tes Potensi Akademik yang dilakukan di Indonesia ini juga identik dengan tes GRE dan GMAT yang menjadi standar internasional. Saat ini, Tes Potensi Akademik merupakan salah satu tes standar menerimaan di perguruan tinggi untuk jenjang S2 dan S3. Bahkan skarang SMPTN pun pake Tes TPA serta salah satu tes yang diujikan dalam rekrutmen penerimaan tenaga kerja baru. Selain itu, tes potensi akademi (TPA) juga digunakan sebagai tes standar penyaringan calon pegawai negeri sipil (CPNS), maupun pegawai swasta. Bahkan kenaikan pangkat setingkat manajer atau team leader juga seringkali mempersyaratkan tes TPA dengan skor minimum tertentu.

 

Tes TPA Online Gratis merupakan salah satu cara latihan dengan cara online yang bisa dilakukan sebelum mengikuti tes potensi akademik yang sesungguhnya. Selain melalui aplikasi tes potensi akademik online, bisa juga melakukan persiapan dengan membeli buku tes potensi akademik di toko buku, melatih hapalan kosakata yang luas dengan sering-sering membaca koran dan rumus cepat menjawab pertanyaan-pertanyaan matematika karena memang untuk menjawab tes potensi akademik membutuhkan kecepatan dan ketepatan yang baik.

 

Tes TPA Online Gratis menawarkan solusi yang tepat untuk melakukan latihan tes potensi akademik tanpa dipungut biaya sedikitpun. Aplikasi tes potensi akademik online ini 100% Gratis dan sangat bisa diandalkan untuk berlatih menjawab soal-soal tes potensi akademik secara online. Tanpa melakukan Registrasi atau Pendaftaran, tanpa memerlukan Login, kita bisa berlatih dengan memilih soal yang kita inginkan.

 

 

SOAL TES TPA ONLINE

 

Pada umumnya tes potensi akademik (TPA) terdiri dari:

 

  1. Tes Gambar terdiri dari:

 

  • Tes Padanan Hubungan Gambar
  • Tes Seri Gambar
  • Tes Pengelompokan Gambar
  • Tes Bayangan Cermin
  • Tes Identifikasi Potongan Gambar

 

  1. Tes Angka terdiri dari:

 

  • Tes Aritmetik
  • Tes Seri Angka
  • Tes Seri Huruf
  • Tes Logika Angka
  • Tes Angka Dalam Cerita

 

  1. Tes Logika terdiri dari:

 

  • Tes Logika Umum
  • Tes Logika Analisa Pernyataan dan Kesimpulan
  • Tes Logika Cerita
  • Tes Logika Diagram

 

  1. Tes Verbal mencakup:

 

  • Tes Sinonim
  • Tes Antonim
  • Tes Padanan Hubungan
  • Tes Pengelompokan Kata

 

 

CONTOH SOAL TES TPA ONLINE

 

Tes TPA Online

Tes Verbal

 

Untuk soal No.1-5 carilah padanan hubungannya

 

  1. Kecil : Besar

A. Sepatu : Sandal

B. Langit : Bumi

C. Menikah : Membujang 

D. Putih : Gelap

E. Buku : Bodoh

 

  1. Kue : Gandum

A. Perumahan : Developer

B. Rokok : Tembakau    

C. Kerajinan : Perajin  

D. Laptop : Teknologi

E. TV : Remote

 

  1. Tulip : Bunga = Andesit :

A. Permata

B. Batu   

C. Logam mulia

D. Perhiasan

E. Bahan kimia

 

  1. Kedelai : Tempe = Emas :

A. Perak  

B. Logam mulia

C. Benda berharga

D. Kalung emas

E. Mahal

 

  1. Bodoh : Pandir = Pintar :

A. Jenius   

B. Tulalit

C. Rajin

D. Cekatan  

E. Tangkas

 

Untuk soal No.6-10 carilah persamaan kata atau sinonimnya.

 

  1. Kompleks

A. Perumahan

B. Sistem

C. Murni

D. Rumit

E. Sederhana

 

  1. Dungu

A. Lamban

B. Lambat

C. Cerdas

D. Pintar

E. Bodoh

 

  1. Mutakhir

A. Terlama

B. Canggih

C. Teknologi

D. Terbaru

E. Tinggi

 

  1. Dzolim

A. Adil

B. Aniaya

C. Jujur

D. Dosa

E. Syirik

 

  1. Gembira

A. Perasaan

B. Cita

C. Suka

D. Suka cita

E. Duka cita

 

Untuk No.11-15 carilah kata yang berlawanan arti (antonim)

 

  1. Laik

A. Sepatutnya

B. Pantas

C. Tak patut

D. Layak

E. Tak Cocok

 

  1. Berangasan

A. Lentur

B. Lunak

C. Kasar

D. Santun

E. Sangar

 

  1. Tertib

A. Rapi

B. Teratur

C. Kacau

D. Acak

E. Random

 

  1. Profesional

A. Pendahulu

B. Amatir

C. Sesukanya

D. Tidak serius

E. Asal-asalan

 

  1. Temperamental

A. Kasih sayang

B. Cinta

C. Perasaan

D. Kejahatan

E. Penyabar

 

 

 

Skor tes potensi akademik/TPA masing-masing penyelenggara mempunyai kriteria sendiri, namun TPA/TKU yang telah umum dipergunakan dan diakui secara internasional yaitu yang diselenggarakan oleh OTO Bappenas yang bekerjasama dengan beberapa perguruan tinggi ternama di dalam negeri. Skor tersebut antara 200 s/d 800 dimana yang paling rendah adalah 200 dan paling tertinggi (apabila jawaban benar semua) adalah 800. Seseorang dinilai mempunyai kemampuan rata-rata bila mampu mencapai skor 500 (mean). Skor tes potensi akademik yang diterbitkan OTO Bappenas berlaku hingga 2 th (dua tahun) sejak tanggal tes, dan tidak dapat diperpanjang kecuali yang bersangkutan mengikuti tes TPA kembali. Materi soal tes potensi akademik terdiri dari 3 subtest yang masing-masing subtest memiliki nilai antara 20 sampai dengan 80, sehingga nilai/skor total didapat dari penjumlahan skor ketiga subtest tersebut dibagi 3 dan dikalikan 10.

 

 

Mengapa Pelatihan TPA Penting ?

 

Pada umumnya calon peserta Tes TPA yang telah lama meninggalkan bangku kuliah di perguruan tinggi mempunyai skor TPA yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang baru lulus dari pendidikannya; peserta yang telah memasuki usia 35 tahun atau lebih punya kecenderungan skor yang diperolehnya relatif lebih rendah dari mereka yang lebih muda; peserta yang berlatar belakang pendidikan non eksakta mempunyai skor yang relatif lebih rendah bila dibandingkan peserta dengan latar belakang eksakta; dan peserta yang tinggal di luar Jawa rata-rata mengalami hal yang sama bila dibandingkan dengan peserta yang ada di Pulau Jawa.

 

Karena secara umum potensi akademik merupakan potensi seseorang yang tidak ada korelasinya dengan latar belakang baik perbedaan usia, jenis kelamin, suku, wilayah, dll, maka kegiatan pelatihan TPA ini dianggap penting agar semua calon peserta tes disegarkan kembali ingatannya dan memiliki persepsi maupun memahami aturan main tes yang sama sehingga potensi akademisnya dapat terukur dengan tepat.

 

Informasi lebih lanjut mengenai Pelatihan TPA Bappenas & UI
KLIK SEKARANG

 

Lokasi Pusat Pelatihan TPA

 

Tes TPA Online Gratis

Posted in Pelatihan TPA Bappenas | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Contoh Soal TPA

Contoh Soal TPA

Contoh Soal TPA

Diberbagai seleksi yang sifatnya umum senantiasa dibarengi dengan soal-soal seleksi untuk memilih calon peserta yang paling kompeten. Salah satu bentuk soal tes adalah Tes Potensi Akademik atau populer disebut tes TPA (Tes Akademik).

 

Contoh Soal TPA

 

Banyak instansi yang menggunakan soal-soal TPA sebagai media mereka untuk mengetahui kompetensi atau kemampuan akademik dari calon peserta tes. Salah satu instansi, seperti Dikti dalam Seleksi Bersama Mahasiswa Baru (SBMPTN), TNI dalam AKMIL (Akademi Militer), Polri dalam Akpol (Akademi Kepolisian), Badan Perencanaan Pembangunan Nasional melalui seleksi Bappenas dan masih banyak lagi fungsi serta kegunaan dari soal-soal TPA

 

Pada tulisan kali ini kami memberikan sedikit soal tes potensi akademik dengan pembahasan yang sejelas-jelasnya. Anggap saja soal TPA ini adalah soal latihan kecil untuk mengenal sekaligus memberi gambaran tentang bagaimana soal TPA yang sudah dari tadi kita singgung.

 

Soal ini kami posting dengan tujuan agar sahabat yang mencari soal-soal TPA, mendapatkan sumber soal yang bisa dipercaya dan menjadi rujukan belajar TPA secara gratis. Karna soal-soal TPA ini kami ambil langsung dari buku-buku soal TPA best seller yang banyak digunakan oleh calon mahasiswa negeri, calon taruna akademi militer, calon teruna akademi kepolisian dll.

 

 

Contoh Soal TPA

 

  • PERSAMAAN KATA (SINONIM)

Tes persamaan kata (sinonim) digunkan untuk menguji seberapa luas wawasan peserta tes yang dinilai melalui perbendaharaan kata yang dikuasai. Soal persamaan kata ini menjadi satu diantara banyak jenis soal TPA yang patut dicatat ya sahabat biar saat tes nanti jadi sudah biasa.

 

  1. RELATIF = …

A. Mungkin

B. Nisbi

C. Statis

D. Ukuran

E. Biasa

 

Pembahasan:

RELATIF adalah sesuatu yang belum diyakini atau belum bisa dipastikan kebenarannya. RELATIF sinonim dengan MUNGKIN.

 

  1. PANDANGAN =…

A. Penilaian

B. Kepastian

C. Tuduh

D. Anggapan

E. Penglihatan

 

Pembahasan:

PANDANGAN adalah pikiran, pendapat, anggapan, perkiraan atau kesimpulan yang sebenarnya belum pasti. PANDANGAN sinonim dengan ANGGAPAN.

 

  1. RELUNG=…

A. Jauh

B. Ruang

C. Panjang

D. Labirin

E. Dalam

 

Pembahasan:

RELUNG adalah rongga yang berbatas atau terlingkung oleh bidang. RELUNG sinonim dengan RUANG.

 

 

  • LAWAN KATA (ANTONIM)

Antonim adalah suatu kata yang artinya berlawanan satu sama lain. Dengan menguasai banyak perbendaharaan kosa kata dan mengerti artinya, maka kita akan dengan mudah menentukan antonim suatu kata.

 

  1. CEMERLANG ><…

A. Indah

B. Terang

C. Idiot

D. Berlian

E. Dungu

 

Pembahasan:

CEMERLANG = Bercahaya sangat terang, gilang-gemilang (berkaitan dengan kepandaian atau prestasi); CEMERLANG lawan katanya adalah DUNGU.

 

  1. POSITIF ><…

A. Pasti

B. Tentu

C. Tegas

D. Benar

E. Ragu-ragu

 

Pembahasan:

POSITIF adalah sesuatu yang bersifat pasti, tentu, jelas, tidak ragu-ragu. POSITIF lawan katanya RAGU-RAGU.

 

  1. PELETON ><…

A. Divisi

B. Unit

C. Regu

D. Kelompok

E. Satuan

 

Pembahasan:

PELETON adalah satuan regu yang jumlahnya kecil. PELETON lawan katanya DIVISI (satuan regu yang jumlahnya besar).

 

 

  • KORELASI KATA (ANALOGI VERBAL)

Tes ini mengandalkan daya nalar dalam mencari korelasi (hubungan) makna kata yang paling tepat dengan kata lain yang sebenarnya tidak memiliki persamaan arti, tetapi memiliki kesamaan dalam bentuk susunan atau fungsinya.

 

  1. MAKAN : LAPAR= LAMPU :

A. Padang

B. Terang

C. Pijar

D. Gelap

 

Pembahasan :

Kalau lapar perlu makan sama seperti gelap perlu lampu.

 

  1. MATAHARI : TERIK = BULAN :

A. Gulita

B. Gerhana

C. Cahaya

D. Benderang

 

Pembahasan :

Matahari bersinar terik sama seperti bulan bersinar benderang.

 

  1. KEUNTUNGAN : PENJUALAN = KEMASYHURAN :

A.Pembelian

B.Keberanian

C.Penipuan

D.Jenderal

 

Pembahasan :

Keuntungan karena penjualan sama seperti kemasyuran karena keberanian

   

Untuk soal nomor berikutnya pilihlah sepasang kata yang hubungannya sama atau dekat dengan pasangan kata yang dicetak miring     

 

  1. BUGIL : PAKAIAN

A. Gundul : Hutan

B. Bulu : Cabut

C. Botak : Rambut

D. Mogok : Mobil

 

Pembahasan :

Bugil itu tanpa pakaian sama seperti botak itu tanpa rambut.

    

  1. PESAWAT TERBANG : KABIN

A. Laci : Meja

B. Gedung : Eskalator

C. Rumah : Ruangan 

D. Roda : Kursi

 

Pembahasan :

Pesawat memiliki ruangan (kabin) Sama seperti Rumah memiliki ruangan.

  

  1. MENDOBRAK : MASUK

A. Merampok : Uang

B. Telepon : Telegram

C. Mengaduk : Semen

D. Menyela : Bicara

 

Pembahasan :

Mendobrak (pintu) supaya bisa masuk sama seperti menyela (pembicaraan) supaya dapat berbicara.

   

  1. KULIT : SISIK

A. Tegel: Lantai

B. Rumah: Kamar

C. Atap: Genteng

D. Dinding: Cat

 

Pembahasan :

Sisik berada dibagian kulit sama seperti genteng berada dibagian atap

 

Untuk soal nomor dibawah ini pilihlah kata yang tidak mempunyai kesamaan dengan kata-kata lainnya

 

  1. Manakah berikut ini tidak mempunyai kesamaan dengan lainnya?

A. Ungu        

B. Jingga   

C. Lembayung   

D. Jerni

 

Pembahasan :

Ungu ,Jingga, Lembayung adalah warna ; Jerni bukan warna

    

  1. Manakah berikut tidak mempunyai kesamaan dengan lainnya?

A. Emas

B. Tembaga

C. Batu bara

D. Perak

 

Pembahasan :

Emas, Tembaga, Perak adalah logam ; Batu bara bukan logam

 

Mengapa Pelatihan TPA Penting ?

 

Pada umumnya calon peserta Tes TPA yang telah lama meninggalkan bangku kuliah di perguruan tinggi mempunyai skor TPA yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang baru lulus dari pendidikannya; peserta yang telah memasuki usia 35 tahun atau lebih punya kecenderungan skor yang diperolehnya relatif lebih rendah dari mereka yang lebih muda; peserta yang berlatar belakang pendidikan non eksakta mempunyai skor yang relatif lebih rendah bila dibandingkan peserta dengan latar belakang eksakta; dan peserta yang tinggal di luar Jawa rata-rata mengalami hal yang sama bila dibandingkan dengan peserta yang ada di Pulau Jawa.

 

Karena secara umum potensi akademik merupakan potensi seseorang yang tidak ada korelasinya dengan latar belakang baik perbedaan usia, jenis kelamin, suku, wilayah, dll, maka kegiatan pelatihan TPA ini dianggap penting agar semua calon peserta tes disegarkan kembali ingatannya dan memiliki persepsi maupun memahami aturan main tes yang sama sehingga potensi akademisnya dapat terukur dengan tepat.

 

Demikian Contoh Soal TPA Untuk Tes Masuk PTN, Akpol, Akmil 2018, semoga dengan soal-soal TPA ini, walaupun memang sedikit kami berharap dapat bermanfaat dan dapat membantu Anda. Dan semoga Anda lulus dalam seleksi, amin….

 

Informasi lebih lanjut mengenai Pelatihan TPA Bappenas & UI
KLIK SEKARANG

 

Lokasi Pusat Pelatihan TPA

 

Contoh Soal TPA

Posted in Pelatihan TPA Bappenas | Tagged , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Cara Mudah Mengerjakan Soal TPA

Cara Mudah Mengerjakan Soal TPA

 

Cara Mudah Mengerjakan Soal TPA

 

Cara Mudah Mengerjakan Soal TPA – Tes Potensi Akademik (TPA) Adalah suatu tes yang yang diperuntukkan mengukur kemungkinan keberhasilan seseorang apabila yang bersangkutan melanjutkan ke dunia akademik atau memangku jabatan / golongan dimana jabatan / golongan tersebut membutuhkan kemampuan akademis. Skor TPA/TKU masing-masing penyelenggara mempunyai kriteria sendiri, namun secara umum skor tersebut  antara 200 s.d 800 dimana paling rendah adalah 200 dan paling tinggi (apabila benar semua) adalah 800.

Soal TPA juga merupakan salah satu soal yang diujikan dalam Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri atau SBMPTN. Soal TPA juga sering diujikan dalam seleksi masuk pascasarjana di berbagai Perguruan Tinggi.

 

Dalam Soal TPA juga terdiri dari berbagai jenis soal, yakni Soal Numerik, Tes Verbal, Soal Sinonim atau Antonim, Soal Analogi, Soal Deret Bilangan, Tes Verbal, dan juga yang tidak kalah penting ialah Soal Penalaran.

Khusus untuk Soal Penalaran dalam TPA juga terdiri dari penalaran geometris, penalaran aritmatika, dan juga penalaran penarikan kesimpulan. Untuk soal penarikan kesimpulan memang telah dipelajari dalam kajian Matematika kelas X dulu, akan tetapi hanya sebatas pada Modus Tollens, Silogisme, dan Modus Ponen, namun untuk Soal TPA SBMPTN maupun TPA Seleksi Pascasarjana, ketiga model penrikan kesimpulan digabungkan.

 

Dalam Tes Analogi Kata ini menguji kemampuan kalian dalam ber-Logika Ria. Tes Analogi ini juga dipakai dalam menguji kemampuan seseorang dalam mencari kata-kata yang setara dan saling berhubungan. Jadi dalam Tes ini yang diuji ialah Kemampuan Bahasa (Verbal) dan daya nalar kalian dalam menjawab soal TPA Analogi Kata.

Soal-soal yang keluar dalam TPA Analogi kata ini bermacam-macam, bisa saja mengenai Sinonim atau Antonim atau juga mengenai Fungsi dan Asosiasi Kata. Namun, dalam beberapa soal TPA terakhir banyak keluar tipe soal seperti:

  1. Urutan
  2. Definisi
  3. Ukuran
  4. Golongan
  5. Habitat
  6. Sebab-Akibat
  7. Sifat Objek
  8. Fungsi Objek
  9. Asosiasi Objek
  10. Media
  11. Urutan
  12. dll

Soal TPA Analogi Kata juga tiap tahunnya beragam bentuknya. Hal ini dikarenakan tiap tahunnya beragam kemampuan orang yang diujinya, namun jangan khawatir tipe soal TPA Analogi Kata ini takkan keluar dari koridor rujukkan pembuatan soal.

 

 

TIPS DAN TRIK CARA MUDAH MENGERJAKAN SOAL TPA

 

  • Kenali dulu Jenis dan Tipe Soalnya, karena langkah ini dapat memudahkan kita dalam mengerjakan soal.
  • Jangan terpaku pada Pilihan Jawaban, karena banyak jebakan sehingga kita harus berhati-hati.
  • Fokuskanlah pada Analogi Kata yang ada, misal A : B = C : D, maka fokuskanlah pada A dan D, maka kalian akan menemukan tipe soalnya.
  • Sebagaimana dengan Soal TPA lainnya, soal ini juga dpaat membuat kita merasa penasaran, hingga dapat menghabiskan waktu. Oleh karena itu, maka jangan sampai terlalu terlena dengan soal ini. Dalam mengerjakan satu soal kita hanya bisa mengerjakan dalam waktu 10-20 setik saja.
  • Yang tidak kalah penting ialah, Rajinlah Latihan soal-soal TPA, khususnya soal Analogi ini, semakin kita rajin maka semakin cepat kita meng-ANALOGI-kan kata yang ada.
  • Jangan mengerjakan soal yang mudah tetapi waktunya lama
  • Jangan tekun, panik dan penasaran dalam menjawab soal-soal yang sulit
  • Bila tidak bisa, ya nyerah saja deh, dan jangan sekali-kali jawabannya zig-zag
  • Harus hafal angka pecahan, decimal dan persen serta bilangan factorial
  • Harus hapal bilangan prima dan prima kuadratnya
  • Harus hapal bilangan sampai pada pangkat tiga dan juga akarnya
  • Fokus pada waktu saudara mengerjakan soal dan jangan kalah mental
  • Ambillah peluang pada soal-soal di sub-test 1 dan sub-test 3
  • Setiap soal pembagian, solusinya harus dengan perkalian
  • Makna kata sebagian = sejumlah = tidak semua = sementara = beberapa
  • Pada soal verbal fokuskan perhatian saudara pada kalimat kedua dan konteks pertanyaannya
  • Sebelum membaca teks, sebaiknya baca dulu pertanyaannya
  • Bawalah perlengkapan alat tulis yang cukup banyak dan penghapus yang baik
  • Jangan meninggalkan soal tanpa diisi secara langsung. Hal ini penting dalam mengisi nomor soal.

 

 

Mengapa Pelatihan TPA Penting ?

 

Pada umumnya calon peserta Tes TPA yang telah lama meninggalkan bangku kuliah di perguruan tinggi mempunyai skor TPA yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang baru lulus dari pendidikannya; peserta yang telah memasuki usia 35 tahun atau lebih punya kecenderungan skor yang diperolehnya relatif lebih rendah dari mereka yang lebih muda; peserta yang berlatar belakang pendidikan non eksakta mempunyai skor yang relatif lebih rendah bila dibandingkan peserta dengan latar belakang eksakta; dan peserta yang tinggal di luar Jawa rata-rata mengalami hal yang sama bila dibandingkan dengan peserta yang ada di Pulau Jawa.

 

Karena secara umum potensi akademik merupakan potensi seseorang yang tidak ada korelasinya dengan latar belakang baik perbedaan usia, jenis kelamin, suku, wilayah, dll, maka kegiatan pelatihan TPA ini dianggap penting agar semua calon peserta tes disegarkan kembali ingatannya dan memiliki persepsi maupun memahami aturan main tes yang sama sehingga potensi akademisnya dapat terukur dengan tepat.

 

 

Materi Pelatihan & Instruktur

 

Verbal (padanan kata, lawan kata, analogi verbal);  Kuantitatif (hitungan, deret bilangan, komparasi kuantitatif); Penalaran (logika formal, analitis, keruangan, penalaran logis) serta ditambah dengan teknik mengerjakan TPA dengan metode berpikir strategis. Instruktur berpengalaman & berlatar  belakang pendidikan yang relevan dengan materi pelatihan.

 

Sekian artikel mengenai cara mudah mengerjakan Soal TPA. Semoga tips dan trik cara mengerjakan soal TPA diatas dapat menambah informasi Anda. Dan semoga dapat bermanfaat untuk Anda, terimakasih…

 

Info Lebih Lanjut Mengenai Pelatihan TPA Bappenas  dan UI Silahkan

KLIK WhatsApp Sekarang

 

LOKASI PUSAT PELATIHAN TPA

Cara Mudah Mengerjakan Soal TPA

Posted in Pelatihan TPA Bappenas | Tagged , , , , , , , , , , , , | Leave a comment